Jehan
Jehan | Tourist
Surabaya, Jawa Timur, Indonesia | halal
1.58 K0

Jatinangor House: Ditunggu, Malah Bikin Kecewa

cafe di surabaya

Nyobain kuliner ayam Jatinangor House yang baru buka cabang di Surabaya.
Post Content

Beberapa pekan lalu dapat kabar kalau si ayam yang bukan jago ini sudah buka cabang di Surabaya dong. Beneran seneng banget pas tahu info itu, lebih-lebih lokasinya juga mudah dijangkau buatku. Setelah nunggu kesempatan yang pas baru kemarin deh bisa datang ke Jatinangor House yang ada di daerah Gubeng Surabaya. Saking ingin makan ayam goreng tepung dengan rasa pedesnya seperti yang pernah aku cobain dulu pas lagi ada di Jogja dan sudah buka cabang terlebih dahulu di sana...wah, ku belain antri dong!

Atmosfer Ruang Makan di Jatinangor House Surabaya

Pas pertama datang ke lokasi, dari luar sudah langsung terlihat kalau ada antrian yang mengular di bagian pemesanan. Tapi karena pas mau parkir dapat omongan dari pak parkir yang baik hati, kalau tempatnya banyak yang kosong meski antriannya panjang, alhasil masuklah aku ke dalam.

antrian di jatinangor house
Antrian saat memesan makan di Jatinangor House Gubeng Surabaya

Datang sekitar pukul 12:50 dan berhasil ngedapetin makanan sekitar pukul 13:22 jadi lebih kurang berdiri untuk dapat giliran pesan makanan ngehabisin waktu sekitar 30 menit lah ya. Lama? banget! Pas lagi antri, diam-diam merhatiin kalau ternyata pelayanan di bagian pemesanan per-orang bisa makan waktu lebih dari 5 menit loh. Kenapa bisa gitu ya?

Coba deh perhatiin foto yang aku ambil, kira-kira emang di depanku posisinya ada 7 atau mungkin 8 orang. Hanya segelintir orang itu, aku bisa dibuat ngantri untuk pesan makanan selama setengah jam? iiih, parah! tapi lapar, dan aku masih nungguin rasa ayam tepung mereka yang nagih banget dulu itu...jadi sabar menanti hehe. Buat mastiin dapat tempat makan biar tetap kebagian meja, akhirnya kami bagi tugas; temen aku ngantri dan aku duduk buat nungguin meja. Sebelumnya, pas lagi nyari posisi duduk yang dirasa oke, aku sempet muterin ruangan makan yang tersedia di sana sembari lihat-lihat.

Ada beberapa space dalam satu ruangan di lantai satu, mereka menatanya dengan gaya bersekat atau bilik ruang, jadi meski sebenarnya ruangan yang ada di sana kecil, jadi terlihat cukup luas dengan gaya penataan seperti itu. Jadi, ada banyak sudut yang cukup nyaman untuk dipilih di sana.

suasana tempat makan di jatinangor house surabaya gubeng
lantai 1 Jatinangor House Surabaya

Terlihat dari bangunannya, model dari tempat makan Jatinangor House Surabaya ini memiliki gaya sebuah rumah yang sederhana. Jadi, pas datang ke sana, aku masih bisa ngerasain suasana homey dari salah satu tempat kulineran di Surabaya tersebut. Seperhatian aku, di sana ada dua bagian lantai; di mana lantai 1 indoor dan lantai 2 berkonsep semi outdoor. Lantai 2 pas banget buat siapa saja yang butuh area terbuka atau yang ingin merokok. Selain itu, dilantai dua juga tersedia musholla dan area photobooth-nya juga loh.  

photobooth kekinian surabaya
ruang photobooth di lantai 2 

Pas keliling ngelihat setiap ruangan mereka, aku sih nyaman-nyaman aja. Tapi, yang perlu banget diperhatiin sama pihak rumah makan satu ini sih. suasana di dalam ruangannya yang super panas alhasil buat gak nyaman tamu. Ternyata mereka gak pake AC tapi pilih cooler dong...ya gimana ya, meja yang disediain banyak dan orang yang masuk ke rumah makan mereka juga banyak banget.

lantai dua
suasana outdoor di lantai 2

Meski ada beberapa cooler, tapi sama sekali enggak ngasih kesejukan sedikit pun untuk siapa saja yang makan di sana. Terlebih, pencahayaan yang mereka pakai dengan dominan pemilihan lampu yang warm white makin ngebuat panas. Cuaca di Surabaya sudah bisa buat meleleh, dan kamu makan di dalam tempat makan yang panas? gimana menurutmu? menurutku sih ide yang kurang oke untuk pemilihan cooler sebagai pendingin ruangan di sana.

Oya, ada lalat berterbangan di dalam ruangan mereka. Sepertinya mereka juga enggak pasang fly traps yang bisa bantu buat ngurangin lalat terbang deh. Bisa bayangin, makan indoor tapi ada lalat terbang dan kadang hinggap di sekitarmu?

Singkatnya, untuk suasana ruang makan di Jatinangor House kurang oke banget untuk bersantap dengan nyaman. Padahal masih terbilang baru, tapi ruangan di sana terlihat seperti sebuah rumah makan yang sudah lama banget dengan perabotan yang terkesan ala kadarnya . Oya, wastafel cuci tangan di sana juga kacau sih, seperti mau lepas alias kendor. Meski secara keseluruhan detil interior yang dipilih temanya cukup kekinian, tapi enggak oke sama sekali. 

Pelayanan di Jatinangor House Surabaya

Setelah sekitar 30 menit, akhirnya temen aku datang dengan membawa dua minuman lalu diikuti seorang pelayan yang ngebantu dia buat ngebawain menu pesanan kami. Oya jadi, ada pelayan yang stay di sisi ruang makan yang aku tempatin kemarin. Selagi nunggu temenku, aku nyadar kalau si mas pelayan yang stay di sisi ruang tersebut, mereka bertugas untuk membersihkan meja.

kuliner baru di surabaya
beberapa orang berdiri di dekat meja pemesanan 

Masnya beneran sigap dan gerak cepat banget pas tahu ada tamu yang sudah selesai makan loh. Sebelum menjangkau makanan yang sudah habis di meja tamu, mereka akan bertanya dengan sopan apakah boleh untuk membersihkan piring kosong terlebih dahulu. Nice job! Kalau kata teman aku yang ngantri, pelayanan di bagian pemesanan bener-bener makan waktu banyak banget. Super lama~ Iya juga ya, padahal banyak meja kosong di dalam tapi antrian yang enggak begitu ngular saat ak datang ke sana bisa makan waktu setengah jam.

Menu dan Harga di Jatinangor House

Diluar ekspektasi banget, pas menu makanan datang dan kucobain rasanya jauh dari harapan. Memang ya, sepertinya wejangan lawas soal jangan terlalu berharap kalau gak ingin kecewa itu benar. halah, LOL.

Fries Chicken Spicy Tender

Kentang goreng yang disiram dengan saus keju dengan tambahan irisan ayam Jatinangor di atasnya ini, menjadi salah satu menu rekomendasi yang disarankan oleh pelayan saat temanku bertanya soal menu rekomen apa yang menarik untuk di pesan dari mereka.

kentang goreng jatinangor

Pas seporsi kentang ini sampai di meja, dari tampilannya terlihat cukup menarik. Sayangnya, pas aku coba yang terasa hanya sebuah sajian dingin dengan sedikit rasa keju dari sausnya. Kentang yang disajikan bener-bener dingin meski enggak keras dan enggak kerasa lama juga, tapi menurutku enggak oke banget. Harga untuk sepiring kentang dingin dari Jatinangor House tersebut Rp20.000.

Paket Ayam Spicy Jatinangor Special Medium

Abis nyocol kentang ke saus kejunya buat cemilan, lanjutlah aku bersiap makan menu utama yang sudah kutunggu sedari tadi bahkan sudah dikangenin pas tau mereka buka gerai di Surabaya. Sama halnya dengan kentang, seporsi paket ayam Jatinangor yang dikasih ke kami pun juga dalam kondisi dingin dan sama sekali enggak hangat. Sepertinya akan aku maafkan kalau waktu makan ayamnya, teksturnya mantul gitu.

menu ayam pedas jatinangor

Tapi, ternyata enggak dong...ayam yang aku dapetin beneran keras. Padahal ayamnya bagian sayap loh! Sama halnya dengan paha, sayap jadi salah satu bagian daging ayam yang dikenal denga teksturnya yang lembut, bukan? Ada beberapa bagian tepungnya yang super duper asin, proses pengadukan bumbu yang tidak rata sampai dimejaku dong~ Kenapa kamu masaknya gini sih Jatinangor House?

Kecewa banget pas tau dapat sajian macam gitu. Untuk scrambled eggnya sendiri, aku enggak begitu perhatian banget, teksturnya yang lembut cukup oke aja sih. Begitu juga untuk kailan crispy yang menjadi kondimen andalan dari ayam Jatinangor, terasa gurih dan enak-enak aja. Tingkat kepedasan pun, sama sekali enggak terasa pedas. Ada taste pedes dikit banget, bahkan terlalu light. Sepengalamanku makan ayam Jatinangor dulu, mereka punya taste pedas yang cukup nendang yang sepertinya itu menjadi salah satu alasan banyak orang suka sama makanan mereka deh. Seporsi menu makan siangku dari Jatinangor House Rp23.000.

Lemon Tea & Chocolate Daily

menu minuman ayam jatinangor surabaya gubeng

Tidak ada yang spesial dari kedua minuman tersebut. Manis dan dingin dari es batunya cukup untuk membilas tenggorokan sehabis bersantap menu pesanan yang mengecewakan sebelumnya. Harga lemon tea Rp13.000 & Choco Rp17.000.

END

Heran kenapa pelayanan bener-bener lambat banget dan kenapa menu yang disajiin kacau banget? Banyak banget yang harus diperbaiki dari Jatinangor House Gubeng Surabaya. Bisa hilang pelanggan sih, kalau mereka terus-terusan abai dengan detil sajian hingga pelayanan. Selain si mas pelayan yang beberes meja dengan cekatan ditambah dengan pak parkir rumah makan yang ramah, semuanya terasa kacau menurutku. Kalau ditanya bakal balik lagi atau enggak? enggak banget, kalau masih gak enak dan gak bener gitu. Heran dan kecewa deh sama rumah makan yang satu ini~

Opening Hours
Setiap hari, pukul 10:00 - 22:00 WIB.
SUGGESTED PARADISE
No data
SUGGESTED CULINARY
No data